Masjid selalu Selamat di setiap Bencana Alam

Spoiler for masjid at tawhid di haiti:

Apa kesamaan semua bencana alam di seluruh dunia? Mulai dari tsunami Aceh, Indonesia, sampai gempa bumi dahysat di Haiti baru-baru ini, ternyata hanya masjid lah yang tidak runtuh karena guncangan dan hantaman bencana alam tersebut.

Selasa (26/1) sekelompok Muslim dari komunitas Islam di Karibia, tiba di Port-au-Prince dengan membawa bantuan. Keesokan harinya, pemimpin tim berkata, "Kami sampai ke Haiti dengan selamat. Dan sekarang kami ada di Masjid Al-Tawhid di Port-au-Prince. Kami berada di jalan sepanjang malam. Sekitar pukul dua pagi, kami menyeberangi perbatasan ke Republik Dominika, sampai kami bertemu dengan saudara-saudara kami di Port-au-Prince.

“Sementara situasi masih berbahaya, dan kami belum mengambil langkah apapun untuk melindungi mereka. Kami bergantung pada Allah, Subhanallah. Kita tidak dapat berdiam diri ketika saudara-saudara kita tidak memiliki cukup makanan dan air. Seluruh kota jatuh dalam kekacauan. Siang dan malam orang-orang berdiri di antrian untuk minyak tanah. Saudara-saudara kita telah membantu kami membongkar truk. Mereka, istri-istri mereka dan anak-anak mereka senang melihat makanan dan minuman. Melihat kami, mereka mengucapkan takbir ‘Allahu Akbar!’ Mereka menunggu kami. Setelah pembongkaran, kita melakukan shalat tahajjud berjamaah. Semoga Allah membantu kita semua!”

Menurut seorang Muslim yang berhasil ditemui di Masjid Al-Tawhid, pada pagi hari tanggal 20 Januari, seusai shalat Shubuh, sekelompok Muslim berbaring tidur-tidur ayam di Masjid. "Kami beristirahat sejenak, tapi kemudian terasa getaran hebat. Semua orang mulai berteriak Syahadat dan bergegas ke jalan. Segala puji bagi Allah, tidak ada yang mengerikan terjadi pada Masjid, ketika semua bangunan runtuh. Masjid berdiri kokoh di celah-celah, bahkan tidak sedikitpun bergoyang." kata seorang juru bicara.

Saat ini, otomatis Masjid Al-Tawhid di Port-au-Prince telah berubah menjadi tempat penampungan sementara bagi umat Islam dan juga orang-orang non-Islam. Ketika terjadi gempa, semua orang berlari ke masjid dan diam di sana sambil menggigil dan menangis ketakutan. Pasca gapma, mereka yang tidak cocok dan tidak kebagian tenda, tinggal di kamp-kamp di sekitar masjid. Banyak orang yang terluka dan membutuhkan perawatan medis, makanan dan air.

Selain Masjid Al-Tawhid, yang tidak terkena gempa dan masih berdiri kokoh juga adalah Masjid Al-Fatihah juga di Port-au-Prince.

Spoiler for tsunami di aceh:








Tentunya kita ingat sebuah peristiwa besar yang tak kan mudah dilupakan oleh orang banyak, terlebih bagi mereka yang mengalami peristiwa ini secara langsung.

Pada saat minggu pagi 26 Desember 2004 di kota Banda Aceh, semua orang melakukan aktifitas seperti biasanya. Karena hari itu hari minggu, warga Banda Aceh tampak santai menikmati hari liburnya itu. Sebagian, masih berada di rumahnya, sebagian mengisinya dengan berolahraga, sebagian lagi mengisinya dengan duduk santai di daerah sekitar masjid Raya Baiturrahman, mesjid yang menjadi kebanggan warga Banda Aceh. Tapi tak siapapun mengira, ternyata pada hari itu jam 8 pagi, Allah SWT menunjukkan kebesaran-Nya yang tak pernah akan bisa dilupakan oleh semua orang khusunya warga Banda Aceh. Pada jam itu, kota banda Aceh tersapu bersih oleh gelombang air laut yang dahsyat, gelombang Tsunami. Hanya dalam jangka waktu hitungan menit, sekitar 25000 orang meninggal dunia , ribuan bangunan dan seluruh infrastruktur hampir semuanya rata dengan tanah.

Sungguh tiada siapapun yang mengira akan peristiwa itu, tetapi Allah SWT Maha Berkehendak. Begitu mudahnya Allah SWT dalam hitungan detik mencabut ribuan nyawa manusia, meluluhlantakan kemegahan bangunan yang dibangun dengan rasa sombong oleh manusia. Tapi itu semua tak ada artinya di hadapan Allah. Semua orang pada saat itu merasakan betapa kecilnya ia di hadapan sang Pencipta. Kesombongan manusia yang pernah ada, lenyap dengan suatu peristiwa yang begitu kecil dibandingakan kebesaran Allah SWT. Ciptaan Allah yang masih hidup, betul-betul merasakan keagungan Allah, dengan masih diberikannya waktu oleh Allah SWT untuk beribadah kepada-Nya dan melakukan tugasnya sebgai khalifah di muka bumi ini dengan menjalankan hukum-hukum-Nya. Oleh karena itu, begitu sombongnya manusia, manakala ia masih mengingkari kebenaran Allah SWT dan segala KebesaranNya. Semoga kita termasuk orang-orang yang selalu mengambil pelajaran dari segala bukti-bukti kebesaran Allah yang begitu bertebaran di sekitar kita, dan berusaha menjadi hamba-Nya yang pandai bersyukur. source: http://asmanote.blogspot.com

Spoiler for masjid selamat dari gempa di turki:


kejadian gempa bumi di Golcuk Turki pada tahun 1999 yang menewaskan sekitar 6000 orang

Spoiler for masjid selamat dari musibah situ gintung:




Masjid Al Barkah

sumber :http://www.kaskus.us/showthread.php?t=3262651

1 coment:

Achmad Zulfikar on 18 Mei, 2010 mengatakan...

Subhanallah .. Maha Besar Allah ..

Poskan Komentar

Blog ku Dofollow para sobat, jadi silahkan berkomentar di blog ku untuk dapat backlink ^^ U Comment I Follow,
Ingat : NO SPAM ! , NO PORN !
Bagi yang tidak mempunyai blog, masukkan nama serta link profil facebook anda...